Pantun dan Peribahasa



Yang Indah itu Bahasa

Pantun Nasihat

Kain basah dibubuh tajin,
    Ambil tali panjang sekaki;
Jikalau tidak usaha rajin,
    Di manakah kita mendapat rezeki.

Apalah guna asam paya,
    Kalau tidak menggulai ikan;
Apa guna lagak dan gaya,
    Kalau bahasa tidak dihiraukan.

Kalau tuan merendang telur,
    Jangan lupa telur yang masin;
kalau tuan sudah masyhur,
    Jangan lupa keluarga yang miskin.

Berbelok di Tanjung Beringin,
    Kemudi patah dilentur;
Elok orang hati tak ingin,
    Budi bahasa hatiku hancur.

Akar keladi melilit selasih,
     Selasih tumbuh di hujung taman;
Kalungan budi junjungan kasih,
    Mesra kenangan sepanjang zaman.

Anak itik pandai menari,
   Anak angsa terlompat-lompat;
Rupa cantik dapat dicari,
   Budi bahasa mana nak dapat.

Ambil selasih di puan lama,
    Hitung lidi di tengah jalan;
Adinda kasih saya terima,
    Hutang budi berbulan-bulan.

Ambilkan saya buah delima,
   Masak sebiji di balik daun;
Budi tuan saya terima,
   Jadi kenangan bertahun-tahun.

 Pantun Adat
Sifat muda suka berjalan,
    Hilir mudik mencari rezeki;
Adat dijaga sempurna iman,
    Fikiran baik diri terpuji.

Taat bini setia ke laki,
    Hilir mudik seiya sekata;
Adat berdiri sempurna budi,
    Hati baik mulia bicara.

Rosak perisa hilang lazatnya,
    lazat hilang tiada yang makan;
Rosak bangsa hilang adatnya,
    Adat hilang binasalah badan.

Di hujung selat bertiup bayu,
    Teratai di kolam tampak serinya;
Dikandung adat budaya Melayu,
    Dicemar susila mana manisnya?

Sinis surya di persada meriah,
    Tatkala camar memainkan rabab;
Manis budaya pada maruah,
    Susila yang cemar dipulihkan adab.

Rejang menuding belukar nan kelam,
    Pelepah bidara bergalang malap;
Bijak berunding luar dan dalam,
    Indah bicara di mana silap?

Buah bidara di dalam kaca,
    Serai seikat di pangkal bertemu;
Salah bicara bukanlah punca,
    Hanya muafakat belum ditemu.



 Pantun Majlis Pertunangan dan Perkahwinan


Masuk ke kota waktu malam,
    Terbau harum bunga dahlia;
Bismillah kata pembuka kalam,
    Assalamualaikum majlis mulia?

Daun nilam dibasuh bersih,
    Lepas disejat menjelang petang;
Waalaikumussalam terima kasih,
    Apa hajat rombongan yang datang?

Bawa jerami muatan sendat,
    Singgah di beting tepian laman;
Datang kami kunjung beradat,
    Ingin menyunting bunga di taman.

Embun menitik di jala bersirat,
    Lepas disejat menjelang petang;
Bunga di taman kembang berduri,
    Hendak memetik harus bersyarat.

Buah pauh lebat di batang,
    Mana nak sama buah kuini;
Dari jauh kami datang,
    Menurut saja adat di sini.


Pantun Menyambut Tetamu



Buang rokok buang selama,
    Sirih adat tinggal-tinggalan;
Bismillahirrahmanirrahim ucapan utama,
    Selamat datang ucapan susulan.

Mangga pauh dari permatang,
    Disirat dengan akar beluru;
Dari jauh tentuan datang,
    Mendoa restui pengantin baru.

Ayam selasih di permatang,
    Ayam denak hidup di hutan;
Terima kasih tentuan datang,
    Budimu kekal dalam ingatan.


Pantun Kemerdekaan

Berseri astaka terjulang tinggi,
    Semasa bahtera tengah segara;
Hari merdeka menjelang lagi,
    Cinta negara gagah membara.

Buah mangga bersama nangka,
    Jadi dagangan pekan sehari;
Demi warga negara merdeka,
    Apa sumbangan yang anda beri?

Dara teruna memetik nangka,
    Nangka bersih basuh bertimba;
Apa guna bertempik merdeka,
    Jika masih berjiwa hamba.

Kasih dipohon hati dah suka,
    Mudah-mudahan diberkati;
56 tahun negara merdeka,
    Banyak kemudahan kita nikmati.





Simpulan Bahasa
Simpulan bahasa merupakan jenis peribahasa yang paling mudah dan ringkas. Biasanya simpulan bahasa terdiri daripada dua patah kata.
Simpulan bahasa dan maksudnya
 A
ada angin
berkelakuan luar biasa pada sesuatu ketika
ada hati
mempunyai keinginan yang melebihi kemampuan untuk melakukan atau memiliki sesuatu
air muka
rupa atau wajah seseorang
ajak-ajak ayam
tidak bersungguh-sungguh semasa mempelawa seseorang
ada bakat
mempunyai tokoh atau perwatakan
alas perut
makanan yang dimakan untuk sementara waktu sebelum memakan makanan yang mengenyangkan
anak angkat
anak orang lain yang dipelihara sebagai anak sendiri
anak bapa
anak yang disayangi oleh bapa
anak buah
orang yang di bawah jagaan seorang ketua atau anak saudara
anak emas
anak yang disayangi oleh ibu bapa atau ketuanya
angkat kaki
meninggalkan sesuatu tempat kerana sesuatu sebab
atas angin
negara-negara di sebelah barat
atas pagar
tidak menyebelahi mana-mana pihak
ayam tambatan
orang yang menjadi harapan dalam sesuatu pertandingan
 B
bahasa pasar
bahasa Malaysia yang tidak betul tatabahasanya
banyak mulut
orang yang banyak bercakap
batu api
orang yang suka menghasut
batu loncatan
sesuatu yang dijadikan alat untuk mendapatkan sesuatu yang dihajati
bau-bau bacang
tali persaudaraan yang jauh
bawah angin
negara-negara di sebelah timur
bahasa pasar
bahasa Malaysia yang tidak betul tatabahasanya
banyak mulut
orang yang banyak bercakap
batu api
orang yang suka menghasut
batu loncatan
sesuatu yang dijadikan alat untuk mendapatkan sesuatu yang dihajati
bau-bau bacang
tali persaudaraan yang jauh
bawah angin
negara-negara di sebelah timur
bekas tangan
hasil kerja tangan seseorang
beralih akal
berubah fikiran atau pendapat
beralih angin
pergi ke sesuatu tempat untuk berehat
bertikam lidah
bertengkar; berdebat
besar hati
bergembira atau berbangga akan sesuatu
besar kepala
degil; sukar menerima pandangan orang lain
buah hati
orang yang dikasihi atau dipuja
buah mulut
sesuatu yang menjadi perbualan orang ramai
bush tangan
hadiah yang dibawa ketika melawat seseorang
bulat hati
bersungguh-sungguh ketika membuat sesuatu; sudah nekad
buruk siku
mengambil balik sesuatu yang telah diberikan kepada orang lain
buta hati
tidak dapat menerima pengajaran; zalim; kejam
berat hati
enggan; malas
berat mulut
pendiam atau tidak suka bercakap banyak
berat tulang
orang yang malas bekerja
berat sebelah
tidak berlaku adil
berbelah bagi
sukar untuk membuat keputusan
berhati batu
degil dan sukar menerima nasihat
berhutang budi
patut membalas kebaikan seseorang dengan kebaikan juga
bermuka dua
tidak jujur
C










cepat tangan

suka mencuri

cahaya mata

anak

cakar ayam

ulisan yang buruk

campur tangan

turut serta atau mencampuri urusan orang lain

cari jalan

berusaha atau berikhtiar melakukan sesuatu



D
dalam tangan
Sudah pasti akan diperoleh
darah daging
anak kandung
durian runtuh
keuntungan yang diperoleh dengan tidak disangka-sangka
 G
gigit bibir
berasa marah
gigit jari
berasa kecewa atau hampa
gigit lidah
tidak malu / tidak menghiraukan kecaman orang
gila judi
suka judi
goyang kaki
bersenang-senang tanpa perlu bekerja
gulung lengan baju
bersedia untuk melakukan sesuatu kerja
gulung tikar
menutup perniagaan kerana mengalami kerugian
gaji buta
mendapat gaji tanpa perlu bersusah payah atau bekerja bersungguh-sungguh
gatal mulut
gemar bercerity tentang keburukan orang lain
gatal tangan
gemar melakukan perkara yang bukan-bukan
gelap mata
hilang pertimbangan kerana terpengaruh oleh wang atau harta
geli hati
rasa hendak tertawa
H
habis akal (mati akal)
bingung dan tidak tahu apa yang perlu dilakukan lagi
hangat-hangat tahi ayam
tidak bersungguh-sungguh melakukan sesuatu
harga diri
maruah atau kehormatan seseorang
harga mati (harga tetap)
harga tetap yang tidak dapat ditawar lagi
harga pokok
harga asal sesuatu barangan
hati ayam
penakut atau pengecut
hati batu
degil atau keras hati
hati budi
sifat atau perangai
hati busuk
jahat dan dengki
hati jernih
ikhlas
hati perut
bertimbang rasa
hidung tinggi
sombong atau tinggi diri
hilang akal
tidak tahu apa yang perlu dibuat; hilang pertimbangan diri; pengsan; gila
 I  
ikat perut
menahan lapar kerana berjimat
ikut angin
mengikut pendapat orang ramai
ikut hati
menurut kehendak hati
iri hati
menyimpan perasaan dengki atau cemburu
isi dada
perasaan dalam hati; kepandaian/ ilmu yang dimiliki
isi hati
perasaan dalam hati
 J 
jaga diri
memelihara tingkah laku dan adab sopan
jaga hati
memelihara perasaan seseorang
jalan buntu
tidak ada jalan penyelesaian
jalan keluar
penyelesaian untuk sesuatu masalah
jalan tengah
tidak memihak kepada sesiapa
jatuh air muka
mendapat malu
jatuh hati
suka/cinta akan seseorang
jatuh sakit
tidak sihat/sering uzur/sakit
jauh hati
merajuk
jejak langkah
mencontoh perbuatan orang yang terdahulu
jiwa besar
bercita-cita tinggi & berusaha untuk merealisasikan cita-citanya itu
jiwa hamba
tidak yakin akan diri sendiri / tidak bercita-cita tinggi
jolok hati
meninjau fikiran
jual mahal
tidak mudah/tidak segera menerima atau menyetujui sesuatu
jual murah
mudah/lekas menerima atau menyetujui sesuatu
 K
kacang hantu
orang yang jahat/nakal dan suka mengganggu orang lain
kaki ayam
tidak berkasut atau berselipar
kaki bangku
tidak berkebolehan bermain sebarang jenis permainan padang
kaki botol
gemar/kuat minum minuman keras
kecil hati
berasa tersinggung atau merajuk
kepala angin
perangai yang tidak menentu
kepala batu
degil dan tidak mendengar nasihat
kepala udang
bodoh/dungu
kera sumbang
orang yang tidak suka bergaul dengan orang lain
khabar angin
berita yang belum tentu benarnya
L
langkah kanan
bernasib baik
langkah seribu
cepat-cepat lari kerana ketakutan
lidah bercabang
kata-kata yang tidak dapat dipercayai/selalu berubah-ubah
lipas kudung
cepat membuat kerja
lintah darat
mengambil keuntungan berlebihan atas pinjaman yang diberikan
M
makan angin
bersiar-siar untuk berehat
makan suap
menerima rasuah
malu-malu kucing
berpura-pura malu di hadapan orang
mandi penuh
bekerja kuat
mati katak
mati dengan sia-sia
membabi buta
melakukan sesuatu tanpa berfikir
membawa diri
tahu menjaga diri
membuat jalan
memberi laluan kepada orang lain
membuka tembelang
menceritakan keburukan seseorang kepada orang lain
memeras otak
terlalu kuat berfikir atau belajar
menarik diri
tidak turut serta; meletak jawatan
mencari jalan
berusaha untuk melakukan sesuatu
mencuci mata
gembira memperhatikan sesuatu yang indah
mencuit hati
lucu; menggelikan hati
mengabui mata
cuba memperdaya; menipu
Mengadu domba
memperlagakan seseorang untuk memecah-belahkan persahabatan dan sebagainya.
mengambil angin
bersiar-siar untuk berehat
mengambil berat
memberi sepenuh perhatian
mengambil hati
dapat memikat atau mempengaruhi
mengasah bakat
latihan untuk mengembangkan bakat
muka tembok
tidak berasa malu
mulut murai
kuat bercakap atau berbuat bising
mulut tempayan
tidak dapat menyimpan rahsia
murah hati
suka menderma; tidak kedekut; pengasih
murah rezeki
banyak mendapat rezeki
musang berbulu ayam
orang jahat menyamar sebagai orang baik
makan budi
menerima kebaikan orang lain
makan dalam
pendiam tetapi banyak berfikir
Makan gaji
bekerja dengan pihak lain untuk memperoleh upah
makan garam
orang yang telah lama hidup dan banyak pengalamannya
mandi kerbau
mandi dengan tidak membersihkan badan
Mandi peluh
dibasahi oleh peluh
 Perumpamaan

Perumpamaan merupakan jenis peribahasa yang maknanya tersirat di sebalik susunan kata-kata yang membentuk perumpamaan itu. Biasanya kata-kata bagai, ibarat, laksana, seperti, dan umpama terkandung dalam perumpamaan.

 Perumpamaan dan maksudnya

Perumpamaan
Maksud
Bagai aur dengan tebing
tolong-menolong antara satu dengan yang lain
Bagai bunyi cempedak jatuh
bunyi jatuh yang kuat
Bagai bulan dipagari bintang
kecantikan gadis yang tiada bandingannya
Bagai diiris dengan sembilu
perasaan yang sangat pedih
Bagai duri dalam daging
sesuatu hal yang tidak menyenangkan
Bagai enau dalam belukar melepaskan pucuk masing-masing
hanya mementingkan diri sendiri
Bagai itik pulang petang
berjalan lambat sekali
Bagai isi dengan kuku
persahabatan yang sangat erat
Bagai kacang melupakan kulit
orang yang tidak tahu mengenang budi
Bagai kumbang putus tali
amat cepat; terlepas daripada sengsara
Bagai melepaskan batuk di tangga
membuat sesuatu kerja sambil lewa saja
Bagai menatang minyak yang penuh
mendidik anak dengan penuh belaian kasih sayang
Bagai mencencang air
membuat pekerjaan yang sia-sia
Bagai mural tercabut ekor
seseorang yang becok mulutnya
Bagai si kudung mendapat cincin
orang yang tidak dapat merasai nikmat atau menggunakan kemudahan yang diperoleh
Bagai pinang dibelah dua/ Seperti cincin dengan permata
pasangan yang sama padan dan sama cantik
Bagai tikus membaiki labu
merosakkan lagi barang yang dibaikinya
Seperti abu di atas tunggul/ Seperti telur di hujung tanduk
kedudukan tidak tetap atau tidak terjamin
Seperd anak ayam kehilangan ibu
berpecah dan hilang tempat bergantung
Seperti anjing dengan kucing
adik-beradik yang suka bergaduh
Seperti anjing dengan bayang-bayang
orang yang tamak, tidak cukup dengan apa-apa yang ada
Seperti api dalam sekam
dendam; perbuatan jahat yang tersembunyi
Seperti ayam berak kapur
muka pucat dan tidak bermaya
Seperti bertih digoreng
bunyi bising atau percakapan yang tidak berhenti-henti
Seperti cacing kepanasan
tidak diam atau tenang; selalu gelisah
Seperti embun di hujung rumput
kasih sayang yang tidak berkekalan
Seperti gergaji dua mata/ Seperti talam dua muka
seseorang yang mengambil kesempatan daripada pertelingkahan antara dua pihak
Seperti harimau menyembunyikan kukunya
menyembunyikan kelebihan yang ada pada dirinya
Seperti hujan jatuh ke pasir/ Seperti mencurahkan air ke daun keladi
memberi nasihat kepada orang tetapi tidak berkesan
Seperti katak di bawah tempurung
orang yang cetek pengetahuannya mengenai hal dunia luar
Seperti kera kena belacan
tidak suka duduk diam
Seperti kera mendapat bunga
seseorang yang tidak tahu menghargai pemberian orang lain
Seperti kerbau dicucuk hidung
seseorang yang lurus; menurut segala perintah orang lain tanpa usul periksa
Seperti langit dengan bumi
perbezaan yang amat ketara
Seperti mengajar itik berenang
mengajar seseorang yang arif atau pandai daripada kita
Seperti pahat dengan penukul
orang yang hanya bekerja apabila diperintah
Seperti pungguk rindu akan bulan
mengharapkan sesuatu yang tidak mungkin diperoleh
Seperti rusa masuk ke kampung
berasa hairan dan tercengang-cenggang apabila berada di tempat yang baru
Seperti tikus jatuh di beras
memperoleh kekayaan yang tidak disangka-sangka
Seperti ular kena palu
jalan atau barisan yang bengkang-bengkok

2 ulasan:

Maryanti Jamaludin berkata...

Murid-murid boleh mengetahui simpulan bahasa dan maksudnya serta perumpamaan dan maksudnya di sini. Semoga sedikit sebanyak dapat membantu murid-murid dalam membina ayat atau membuat penulisan. Semoga berjaya.

Tanpa Nama berkata...

teruskan usaha untuk mendidik anak bangsa supaya sadar asal usul. Tahniah drp zultakafulmalaysia

 
;